Dakwah, Isi Atau Kemasan Dahulu

0

Dakwah, Isi Atau Kemasan Dahulu

Dalam sebuah hadist disebutkan, dari Abdullah bin Amr, bahwa Nabi  bersabda, “Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat.” (HR. Bukhari). Untuk mengamalkan hadist ini terkadang kita dihadapkan pada satu hal yang cukup krusial. Yakni lebih penting manakah, kemasan atau isi. Kadang-kadang kita disibukkan pada pembahasan dua hal ini. Bagi beberapa orang, isi sangatlah penting. Menyampaikan isi yang bagus, tentu akan menghasilkan pemahaman yang bagus. Tetapi sebagian lainnya mengatakan, kemasan juga sangat penting. Tanpa sebuah kemasan yang bagus, maka isi akan ditolak mentah-mentah. Bahkan sebelum menyampaikan sudah ditolak duluan.

Isi adalah bagian dari hal yang sangat penting dalam dakwah. Dengan isi yang bagus, maka dakwah akan kena pada sasaran. Menyampaikan apa-apa yang diperlukan dan dibutuhkan oleh Ummat. Melihat urgensi dan melihat sisi prioritas yang harus disampaikan. Maka isi yang akan disampaikan harus memerhatikan pada beberapa hal.

Pertama, pentahapan. Apakah jamaah dimana anda berdakwah sudah berada pada tahap yang anda butuhkan. Apakah sekiranya jika mereka mendapatkan materi itu tidak kaget dan tidak melakukan penolakan. Sebab jika salah tahapan, maka ummat akan menolak dengan alasan ketidakpahaman mereka. Mereka bukan menolak karena ilmu, tetapi menolak karena nafsu.

Maka pentahapan ini perlu sekali diperhatikan. Jangan sampai salah menilai kondisi umat. Ibarat kata, umat masih pemahaman awal tapi dikasih materi-materi yang sudah sangat tinggi. Sehingga mereka tidak siap. Akhlaknya menjadi sangat tidak baik. Baru kena| kajian sebentar sudah berlagak seperti jagoan. Sudah mulai nantang-nantang ulama dan mulutnya berani mencaci dengan akhlak yang tidak Islami.

Kedua, bobot isian. Apakah isian kajian yang akan anda sampaikan berbobot ataukah tidak. Sebab dari sisi bobot materi kajian akan bisa dinilai bagaimana kajian kita kelak. Jika kajian kita kurang berbobot, maka dakwah kita akan diremehkan. Dianggap tidak serius dalam menyampaikan kebenaran.

Maka soal pengambilan dalil Al-Qur`an dan hadist serta qaul ulama sebaiknya diperhatikan soal rujukannya. Jangan sampai umat menganggap bahwa rujukan yang anda ambil kurang valid dan kurang shahih.

Ketiga, soal keseimbangan. Cobalah untuk seimbang dalam menyampaikan materi. Kapan menyampaikan hal hal yang serius dan kapan menyampaikan hal hal yang menjadi bumbu dari materi. Karena tidak mungkin anda menyampaikan kajian dengan serius terus. Ada kalanya perlu ada sebuah intermezo untuk meringankan tensi kajian.

Tiga hal itu nampaknya cukup menarik untuk menjadi pertimbangan kajian Anda. Bagaimana anda memperhatikan soal isian kajian anda dengan baik. Karena ibarat tubuh, isian kajian adalah nyawanya. Maka penting sekali untuk selalu memerhatikan soal ini.

Nabi shallahu’alaihi wasallam memerintahkan untuk menyampaikan perkara agama dari beliau, karena Allah subhanahu wa ta’ala telah menjadikan agama ini sebagai satu-satunya agama bagi manusia dan jin (yang artinya), “Pada hari ini telah kusempurnakan bagimu agamamu dan telah kusempurnakan bagimu nikmat-Ku dan telah aku ridhai Islam sebagai agama bagimu. ” (QS. Al Maidah: 3).

Tentang sabda beliau, “Sampaikan dariku walau hanya satu ayat”, AI Ma’afi An Nahrawani mengatakan, “Hal ini agar setiap orang yang mendengar suatu perkara dari Nabi  bersegera untuk menyampaikannya, meskipun hanya sedikit. Tujuannya agar nukilan dari Nabi dapat segera tersambung dan tersampaikan seluruhnya.” Hal ini sebagaimana sabda beliau, “Hendaklah yang hadir menyampaikan pada yang tidak hadir.”

PERHATIKAN JUGA SOAL KEMASAN

Selain soal ini, kemasan juga sangat penting. Perhatikanlah bagaimana Anda menyampaikan materi-materi Anda. Kemaslah materi anda dengan menarik. Jangan sampai materi yang anda sampaikan terkesan monoton dan kaku. Larutlah dengan apa yang anda lakukan. Nikmati penyampaikan anda dan jangan merasa canggung atau grogi. Sedikit kesalahan mungkin akan dimaafkan. Tetapi jika anda tidak mempersiapkan dengan baik, kesalahan akan terjadi berulang dan berujung pada penyesalan.

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam soal mengemas dakwah. Yakni pertama, perhatikan siapa pendengar anda. Apakah mereka anak-anak atau orang dewasa. Dari sisi ini Anda bisa menetapkan pendekatan kemasan apa yang paling pas buat mereka. Menyampaikan materi dewasa tentu tidak bisa dengan gaya anak-anak.  Demikian pula menyampaikan materi anak anak tentu tidak bisa dengan gaya dewasa. Semua ada caranya.

“Dan tidaklah Kami mengutus Rasulpun kecuali dengan bahasa kaumnya agar dia dapat menjelaskan kepada mereka. Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki dan memberi petunjuk siapa yang Dia kehendaki dan Dialah Rabb yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Ibrahim: 4).

Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dari Abu Dzar radhiyallahu’anhu bahwa Rasulullah bersabda: “Allah tidak mengutus seorang Nabi melainkan dengan menggunakan bahasa kaumnya.”

Kedua, gunakanlah bahasa tubuh yang menarik. Dengan gesture yang menarik akan membuat penyampaian dan kemasan dakwah anda menjadi semakin menarik. Orang akan antusias dengan apa yang anda sampaikan. Sehingga mereka tidak merasa jenuh dan tidak merasa bosan dengan kajian yang anda lakukan.

Jika anda merasa perlu menggunakan LCD maka gunakanlah file power point yang baik dan menarik. Gunakan warna dan desain yang mencolok dan bagus. Jangan sampai menyia-nyiakan fasilitas yang ada dengan kemasan yang seadanya. Disamping tidak menarik, maka akan membuat resiko jamaah bosan dengan apa yang anda lakukan. (Burhan Shodiq, ar risalah: 202)