Memandu dengan ilmu

Sabang: Titik Nol Kilometer, Iman Jadi Parameter

0

Laporan dai SAHDAN kali ini berasalal dari Sabang. Ya Sabang, ujung barat Indonesia, menjadi titik ujung Indonesia dengan ujung yang lain adalah Merauke. Dari Sabang sampai Merauke. Sabang adalah salah satu kota di Aceh, berada di kepulauan sebelah utara Sumatra dengan pulau Weh yang terbesar. Kota Sabang merupakan zona ekonomi bebas Indonesia (Wikipedia.org). Dengan luas 156,3 km2, Sabang berbatasan langsung dengan Malaysia, Thailand dan India. Di sinilah terdapat tugu Nol Kilometer –cikal bakal istilah dari Sabang sampai Merauke.

Alhamdulillah, tahun ini Madina dapat mengirimkan salah satu dainya dalam program SAHDAN ke kota Sabang. Ust. Ari Ar Rasyid –dai SAHDAN asal Magetan- memulai laporannya dengan menceritakan tentang Masjid Babul Iman (Kongsi) tempat beliau bertugas selama Ramadhan.

Masjid Babul Iman (Kongsi), dulunya adalah Kalijodonya Sabang

Kongsi dahulu adalah tempat lokalisasi. “Kalijodo” nya Sabang ya Kongsi, demikian jamaah masjid menceritakan. Kongsi artinya berserikat, jadi semua milik bersama, termasuk istri. Kini Kongsi bukan lagi tempat lokalisasi. Setelah berdiri masjid Babul Iman, masyarakat banyak yang berubah. Mereka berbondong-bondong pergi ke masjid, sholat jamaah, membaca al-quran dan belajar agama. Bahkan mereka biasa dzikir hingga pukul 07.00 – 08.00 setiap pagi.

                                                               bersama aktivis jamaah tabligh

Di Kongsi ini juga menjadi markaz jamaah tabligh. Ust. Ari Ar Rasyid memulai dakwahnya juga dengan bergabung jamaah tablig selama 6 hari. Seperti biasa aktifitas jamaah tabligh adalah berkeliling dari rumah ke rumah mengajak orang sholat dan ibadah di masjid. Mereka berasal dari beragam latar belakang. Bahkan ada mantan petinju dari Medan yang bergabung dengan jamah tabligh ini.

                                                  Kultum tarawih di masjid Babul Iman, jamaah padat

Alhamdulillah, kini dai SAHDAN sudah mengisi kultum dan kajian rutin di masjid Babul iman ini. Dakwah di sini menjadi penting karena pengaruh negara lain jelas sangat besar karena menjadi tempat wisata dunia. Maka aqidah akan selamat dengan Iman sebagai parameter di titik nol kilometre ini.

Imam Masjid Babul Iman, Tengku Sempat Angkat                 Mantan petinju asal Medan,ikut jamaah tablig

Insya Allah ini menjadi pembuka dakwah Madina selanjutnya di Sabang sebagai kota strategis tempat bertemunya Samudra Hindia dan Selat Malaka.(ya)