Jangan Hapus Pahala Ramadhanmu

0

Jangan Hapus Pahala Ramadhanmu

Oleh: Ust. Zaid Royani, S.Pd.I

Di penghujung ramadhan ini ada satu kekhawatiran yang perlu untuk kita pahami bersama. Yaitu apakah amalan yang telah kita akan diterima oleh Allah ataukah tidak?. Karena tidak semua orang yang berpuasa lantas mendapat pahala yang sama, ada yang mendapat sempurna, sebahagian ataupun bahkan tidak ada sama sekali. Sebagaimana sabda Rasulullah shallahu’alaihiwasallam:

 رُبَّ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلاَّ الْجُوعُ وَرُبَّ قَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ قِيَامِهِ إِلاَّ السَّهَرُ

 “Berapa banyak seorang yang berpuasa tidak ada bagian dari puasanya melainkan lapar dan berapa banyak seorang yang bangun beribadah pada malam hari tidak ada bagiannya dari bangun malamnya kecuali begadang.” (HR. Ibnu Majah)

Orang yang tidak mendapat sama sekali pahala Ramadhannya bisa jadi karena amalnya terhapus dengan dosa-dosa yang ia lakukan. Agar pahala shiyam kita tidak hilang terhapus, maka harus setiap muslim menghindari dosa-dosa yang dilakukan lisan, anggota badan dan hatinya.

Dosa yang biasa dilakukan oleh lisan saat shiyam seperti ghibah, namimah, dusta, sumpah palsu dan lainnya. Dosa yang biasa dilakukan oleh anggota badan seperti melihat, mendengar hal yang diharamkan, serta melakukan kedzaliman. Begitupula dosa yang biasa dilakukan oleh hati seperti, riya’ dan sum’ah, su’udzhan dan lainnya.

Jaga dengan istighfar

Selain menjauhi dosa-dosa yang dilakukan oleh lisan, anggota badan dan hati cara lain agar pahala Ramadhan tidak terhapus hendaknya kita jaga dengan istighfar. Istighfar berfungsi untuk menyempurkan amalan ibadah hamba dari segala bentuk kekurangan. Karena itu dalam beberapa jenis ibadah banyak dianjurkan untuk mengucap istighfar setelah selesai melaksanakannya.

Pertama, Shalat. Dari Tsauban radhiyallahu ‘anhu, beliau menceritakan,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا انْصَرَفَ مِنْ صَلاَتِهِ اسْتَغْفَرَ ثَلاَثًا

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika selesai shalat, beliau membaca istighfar 3 kali.” (HR. Muslim )

Syaikh Ibnu Utsaimin pernah ditanya tentang kaitan bacaan istighfar setelah shalat?

Jawaban beliau,

المناسبة ظاهرة أي إنسان تخلو صلاته من خلل يمكن الإنسان ينفتح عليه باب الوسواس والهواجيس يمكن يقصر في الركوع أو في السجود أو في القيام أو في القعود فالصلاة لا تخلو من خلل فناسب أن يبادر بالاستغفار من بعد السلام مباشرة ليمحو الله بهذا الاستغفار ما كان من خلل في صلاته

“Keterkaitannya sangat jelas. Bahwa manusia ketika shalat tidak akan lepas dari kekurangan. Ketika shalat muncul was-was, gangguang-gangguan, atau rukuk sujudnya tidak sempurna. Atau ketika berdiri, atau duduk. Dalam shalat, tidak lepas dari kekurangan. Sehingga layak untuk langsung membaca istighfar setelah salam. Agar Allah menghapus kesalahan yang kita lakukan ketika shalat dengan bacaan istighfar kita.”

Kedua, Bermajelis ilmu. Dari Abu Barzah Al-Aslami, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata di akhir majelis jika beliau hendak berdiri meninggalkan majelis,

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ

“Maha Suci Engkau Ya Allah, segala pujian untuk-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Engkau dan aku meminta ampunan dan bertaubat pada-Mu.”

Ada seseorang yang berkata pada Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, engkau mengucapkan suatu perkataan selama hidupmu.” Beliau bersabda, “Doa itu sebagai penambal kesalahan yang dilakukan dalam majelis.” (HR. Abu Daud, no. 4857;  Ahmad, 4: 425. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan)

Ketiga, Haji. Allah perintahkan agar di penghujung pelaksanaan haji, kaum muslimin banyak beristighfar,

فَإِذَا أَفَضْتُمْ مِنْ عَرَفَاتٍ فَاذْكُرُوا اللَّهَ عِنْدَ الْمَشْعَرِ الْحَرَامِ وَاذْكُرُوهُ كَمَا هَدَاكُمْ وَإِنْ كُنْتُمْ مِنْ قَبْلِهِ لَمِنَ الضَّالِّينَ (198) ثُمَّ أَفِيضُوا مِنْ حَيْثُ أَفَاضَ النَّاسُ وَاسْتَغْفِرُوا…

Apabila kamu telah bertolak dari ‘Arafat, berdzikirlah kepada Allah di Masy’aril-haram. Dan berdzikirlah (dengan menyebut) Allah sebagaimana yang ditunjukkan-Nya kepadamu; dan sesungguhnya kamu sebelum itu benar-benar termasuk orang-orang yang sesat. Kemudian bertolaklah kamu dari tempat bertolaknya orang-orang banyak (‘Arafah) dan mohonlah ampun kepada Allah; (QS. al-Baqarah: 198 – 199)

Jaga dengan zakat fitri

Selain menjaga dengan istighfar pahala Ramadhan kita juga bisa dijaga dengan zakat fitri. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas radhiyallahu’anhuma ia berkata:

فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ مَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ الصَّلاَةِ فَهِىَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ الصَّلاَةِ فَهِىَ صَدَقَةٌ مِنَ الصَّدَقَاتِ.

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mewajibkan zakat fitrah untuk menyucikan orang yang berpuasa dari bersenda gurau dan kata-kata keji, dan juga untuk memberi makan orang miskin. Barangsiapa yang menunaikannya sebelum shalat maka zakatnya diterima dan barangsiapa yang menunaikannya setelah shalat maka itu hanya dianggap sebagai sedekah di antara berbagai sedekah.”  (HR. Abu Daud, no. 1609; Ibnu Majah, no. 1827. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan)

Inilah beberapa upaya yang bisa kita lakukan dalam rangka menjaga pahala ibadah Ramadhan kita tidak terhapus, jangan sampai kita telah lelah beribadah namun tidak ada pahala yang kita dapat. Seperti orang yang mengisi kantong bajunya dengan harta namun ternyata kantongnya lubang. Semoga Allah menerima setiap amal kita. Wallahu a’lam.