Wanita, Mayoritas Penghuni Surga

0

Wanita, Mayoritas Penghuni Surga

Ibnu Sirin menceritakan, bahwa suatu ketika kaum laki-laki dan wanita berdebat, mana yang lebih banyak menjadi penghuni Jannah, wanita atau laki-laki? Ketika ditanyakan kepada Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, dia berkata bahwa Nabi shalahu’alaihiwasallam bersabda,

“Sesungguhnya golongan yang pertama kali masuk Jannah adalah seperti cahaya bulan di malam bulan purnama, berikutnya seperti cahaya bintang yang menyala-nyala di langit. Setiap satu orang dari mereka bersama dua istri yang terlihat sungsum kedua tanganya dibalik dagingnya. Dan tidak seorang pun di Jannah itu membujang.” (HR. Muslim, No: 5062)

Menurut Qadhi Iyadh, zhahir dari hadits ini, bahwa kaum wanita adalah penghuni mayoritas di Jannah kelak.

Sedangkan mengenai hadits Nabi shalahu’alaihiwasallam tetang penduduk Jannah yang paling bawah,

أَدْنَى أَهْلُ الجَنَّةِ الَّذِيْ لَهُ ثَمَانُوْنَ أَلْفَ خَادِمٍ وَاثْنَتَانِ وَسَبْعُوْنَ زَوْجَةً

“Penduduk Jannah yang paling bawah adalah mereka yang memililiki delapan puluh ribu pelayan dan tujuh puluh dua istri.” (HR. At-Tirmidzi. No: 2485)

Al-Qaari berpendapat, bahwa hadits pertama yang menyebutkan setiap mereka bersama dua istri yang terlihat sungsum kedua tangannya dibalik dagingnya, tidak menafikan bahwa setiap mereka bersama banyak bidadari dan yang nampak dari hadits bahwa dua istri itu adalah dari wanita dunia. Adapun bahwa penghuni Jannah yang paling bawah bersama tujuh puluh dua istri, secara umum yaitu dua dari wanita dunia dan tujuh puluh dari bidadari jannah. Demikian menurut Ibnu Hajar, bahwa maksud setiap mereka bersama dua istri yaitu wanita dari dunia.

Mayoritas Penghuni Neraka?

Lalu bagaimana dengan maksud hadits Nabi shalahu’alaihiwasallam yang menyatakan bahwa mayoritas penghuni Neraka adalah wanita. Sebagaimana hadits Imran bin Husain bahwa Nabi shalahu’alaihiwasallam bersabda:

اطَّلَعْتُ فِي الْجَنَّةِ فَرَأَيْتُ أَكْثَرَ أَهْلِهَا الْفُقَرَاءَ وَاطَّلَعْتُ فِي النَّارِ فَرَأَيْتُ أَكْثَرَ أَهْلِهَا النِّسَاءَ

“Aku melihat ke Jannah, ternyata mayoritas penghuninya adalah orang faqir. Dan aku melihat ke Neraka ternyata mayoritas penghuninya adalah wanita.” (HR. Bukhari, No: 3002)

Dalam hadits lain dari Imran bin Husain bahwa Nabi shalahu’alaihiwasallam bersabda,

إِنَّ أَقَلَّ سَاكِنِيْ الجَنَّةَ النِّسَاءَ

“Sesungguhnya minoritas penduduk Jannah itu adalah wanita.” (HR. Muslim, No: 4921)

Menanggapi pertentangan hadits Abu Hurairah dan hadits Iman bin Husain, di antara para ulama ada yang menggabungkan maksud dua hadits itu. Yaitu bahwa minoritas wanita di Jannah itu ketika sebelum keluarnya ahli tauhid yang bermaksiat dari Neraka, maka bila mereka telah keluar dari Neraka ketika itu wanita menjadi mayoritas penghuni Jannah. Dan maksud Abu Hurairah bahwa jenis wanita di Jannah lebih banyak dari pada jenis laki-laki, karena setiap laki-laki bersama dua istri, dan sama sekali tidak bermaksud bahwa wanita keturunan Adam lebih banyak dari pada laki-lakinya.” (At-Takhwif min Naar: 1/195)

Ibnu Qayyim berpendapat, -ketika memahami hadits wanita minoritas penghuni Jannah- Ini menunjukkan bahwa maksud wanita mayoritas di Jannah adalah bidadari, adapun wanita dunia mereka minoritas penghuni Neraka. Tapi As-Samanhudi menentang pendapat ini, karena menurutnya mungkin dikompromikan, yaitu bahwa hadits wantia minoritas penghuni Jannah itu bila dibandingkan dengan jumlah banyaknya wanita yang masuk Neraka.

Menurut Qadhi Iyadh, mengapa wanita menjadi mayoritas penghuni Jannah, karena wanita mayoritas keturunan Nabi Adam. Semuanya adalah keturunan Adam, karena kalau tidak, mesti setiap Ahlu Jannah bersama banyak bidadari.

Al-Qurthubi berkara bahwa maksud dari wanita mayoritas penghuni Jannah yaitu awal mereka di Neraka, adapun seteah sebagian mereka keluar dari Neraka karena syafa’at dan rahmat Allah Ta’ala sehingga tidak tersisa satu pun dari ahli tauhid, maka wanita di Jannah menjadi mayoritas, ketika itu setiap laki-laki ahli Jannah bersama dua istri dari wanita dunia dan tujuh puluh dari bidadari Jannah. (Faidhul Qadir: 1/545)

Menurut Ibnu Hajar, bahwa mayoritas wanita di Neraka tidak mesti menafikan mayoritas mereka di Jannah. Tetapi bisa jadi yang meriwayatkan memahami dari sisi makna saja ketika mengetahui bawa wanita merupakan mayoritas penghuni Neraka berarti mereka menjadi minoritas penghuni Jannah, padahal tidak mesti dipahami seperti itu. Atau bisa jadi, mereka menjadi mayoritas Neraka sebelum keluar darinya karena syafa’at.” (Fathul Baari: 6/325)

Pilihan Terbaiknya: Tidak ke Neraka

Memang banyak yang berpendapat bahwa wanita dunia menjadi mayoritas penghuni Jannah, tapi setelah mereka keluar dari Neraka karena syafa’at Allah shalahu’alaihiwasallam. Namun ada yang lebih penting lagi, yakni bagaimana agar para wanita senantiasa berhati-hati dari dosa-dosa yang menjadikan masuk Neraka terlebih dahulu itu. Bukankah pilihan terbaiknya adalah tidak usah ke Neraka terlebih dahulu, tetapi langsung ke Jannah saja? Untuk itu Nabi shalahu’alaihiwasallam memerintahkan agar banyak bersedekah dan beristighfar.

Sebagaimana hadits Abdullah bin Umar, bahwa Nabi shalahu’alaihiwasallam bersabda: “Wahai para wanita bersedekahlah kalian dan perbanyaklah istighfar, karena aku melihat kalian menjadi mayoritas penghuni Neraka.” Lalu salah seorang dari mereka bertanya, “Mengapa demikian wahai Rasululllah?” Beliau menjawab, “Karena kalian banyak mengucapkan laknat dan mengingkari keutamaan suami (hak suami)”. (HR. Muslim No: 114)

(Sumber: majalah ar risalah: 62 F. Mustaqim)